Wednesday, November 12, 2014

Biografi



“Hoahhh,,,, ngantuk…”
“Masa pagi-pagi gini aku udah harus bangun? Ya ginilah nasibnya kalau udah punya pacar, harus siap siaga kapanpun dia butuh. Jam 4 pagi aja udah harus balas sms, GI-LAK!”
Namaku Riko, dan cewekku namanya Keyla. Udah hamper 2 tahun kita pacaran, tapi masih sama aja, dia kayak gak peduli sama hidup aku. Baginya semua yang ada di dunia ini Cuma buat dia.
“Yang,, maen bareng yuk?”
“Jam 4 gini mau maen bareng?”

“Ya enggak-lah, nanti aja pulang kuliah.”
“Oke yang” singkat smsku.
Selalu begitu, aku cuma bisa nurut biar gak ada perang di antara kami.
***
“Jadinya mau kemana nih kita maem?” tanyaku padanya setelah pulang kuliah.
“Ayo nonton film aja yang, biar kita bisa berdua! Hhe”
Biasa-lah, orang yang sibuk dengan kuliah sampai jarang buat berdua. Kalau aku yang rasain sih sama aja, gara-gara jarang berdua aku jadi males mau hidupin suasana romantis, mending biar dingin aja.
“Aku anterin pulang ya saying?” tanyaku.
“Gakusah ah, nanti aku malah dimarahin. Udah bisa maen bareng aja aku seneng banget kok. Hhe”
Film udah habis, kita pulang sendiri-sendiri. “Terus kapan coba aku bisa romantis? Orang bareng aja jarang?” selalu demikian juga yang terbayang di hatiku, itu juga kalau aku masih punya hati.
***
“Zreng…. Zreng…” suara mobil diparkir di depan rumahku.
“Halah, kamu lagi Riz, ada apa? Keyla gak di sini tuh? Hehe” sambutku pada Rizky yang baru saja keluar dari mobil mewahnya.
“Haha, gak ada apa-apa Rik, mau ikut maen gak? Aku suntuk di rumah terus….” Sambil menutup pintu mobil.
“Oke deh, tapi aku mandi dulu, lagi selesai sarapan aku.”
Dia itu Rizky, teman dekatku. Sebenarnya sudah lama dia naksir sama Keyla, cewekku, tapi kita masih damai-damai aja tuh.
***
“Rik, aku pengen cerita nih..” sambil nyetir.
“Apa emang? Pasti urusan Keyla? Hahaha” sahutku dengan ramah.
“Halah, loe itu tau aja..!!”
“Emang ada yang lain?? hehe”
“Ya bener sih, emang gak ada. Tapi maaf lho?”
“Gakpapa kok, orangtuanya aja beres, kenapa aku harus repot??”
“Beberapa waktu lalu aku maen sama dia.”
“Alah, biasa aj. Orang dianya aja gak peduli sama aku, buat apa aku peduli? Kalian main, makan, jungkir balik, terserah deh!!”
“Ya sebenarnya aku yang gak enak, dia kan cewek kamu?”
“Itu kan statusnya? Kalau hatinya ya Cuma dia yang tau. He”
Rizky emang suka beneran sama Keyla, tapi Keyla gak tau kayak apa hatinya Rizky.
“Kalau menurut kamu, boleh gak aku jujur sama dia Rik?”
“Em,, itu malah lebih bagus deh Riz, aku super setuju sama kamu. hhe”
Keyla memang pernah bilang kalau dia suka banget sama aku, tapi aku hamper gak pernah percaya sama dia, kenapa? Emang ada orang yang suka sama cowoknya tapi masih aja deket sama cowok lain?? Silakan jawab sendiri.
***

 “Tuh, dah sampai Ric! Turun sana!! Hehehe”
“Sialan loe riz! Hhe”
“Kali ini giliran aku kan yang bayarin makanya?”
“Haduh, lagi habis sarapan mau ditaruh di mana nih? Udah penuh perutku”
“Lo kan juaranya kalau urusan makan Ric? Haha” Rizky sambil tertawa lebar memukul bahu Rico.
“Wah, ngajakin berantem ni anak” memukul bahu Rizky.
***
“Mbok, sotonya dua ya? Minumnya aer bening aja satu galon.”
Emang aneh si rizky, jus jeruk dua gelas disebut aer bening satu galon. Sudah gak waras kayaknya. Sambil nungguin aer satu galon Rizky nerusin ceritanya.
“Ric, lo jangan cemburu ya? Jujur, orang tuanya Keyla udah kenal sama gue duluan, bahkan malah gue yang dikira cowoknya Keyla.”
“Yah, itu lagi lo permasalahin, jangankan cewek, nyawa gue aja bakal gue pertaruhin buat temen gue.” Sahut Rico dengan tampang serius rada cemburu tapi ditahan.
***
Akhirnya pulang juga para orang gila, pas matahari udah tenggelam dan langit udah gelap semua.
“Kringg.....”
“Yah, udah capek habis muter-muter pantai masih ditelvon” Keyla telvon pas aku lagi di atas kasur.
“Ya sayang?? Ada apa??”
“Enggak kok, Cuma kangen aja! Hhe”
“em,, tak kira ada apa yang...” dalam hati sambil berkata-kata “Kok bisa kangen ya? Padahal peduli sama aku aja gak pernah. Mungkin karena selalu dapetin apa yang diinginkan, jadi Cuma ingin dapetin aku tanpa harus berfikir tentangku.”
“Sayang sudah makan belum?”
“Sudah kok, tadi sama Rizky.. ni lagi mau tidur” selalu aja sama pertanyaanya, terus, kapan coba aku bisa deket sama dia? Tiap dia tanya pasti Cuma itu tanyanya, kalau aku yang balik tanya pasti gak bakal dijawab.
“Wah, yasudah,,,, selamat malam sayang....”
“Ya,,,,”
“tuuuuuttt...”
“Ini yang gila aku apa dia yang gak waras? Mbok sekali-sekali bisa ngerti apa yang aku rasain??! Gak telvon gak sms kayak orang gak butuh.” Menggerrutu sambil memejamkan mata.
***
“Hay Lis? Apa kabar?” sapaku pada Listya salah satu teman sekelasnya Keyla.
“eh, rico. Baik aja nih, hhe Mana Keyla? Gak bareng?” sambut Listya sambil mendekat padaku.
“Gakusah sok gaktau gitu ya! Kita emang gakpernah bareng.! Hahaha”
“Hahaha, udah mulai gila lagi ini orang. Gue juga Cuma bercanda, sebenarnya kalian itu saling suka gak to?” dengan muka penasaran.
“KEPO! Hahaha, aku sih sayang-sayang aja sama dia, tapi mau bagaimana lagi? Dia aja gakpeduli sama aku, mending aku ikut-ikutan aja...! hhe”
“Emang kalian itu sama-sama GILA!!! hehehe”
“Gila ? udah dari dulu juga kali aku gila!! Baru nyadar ya neng?? ” canda rico pada Listya.
“Hoek,,, kalau bukan cowok temen gue udah gue abisin rambut di kepala loe itu!!” emosinya keluar.
“E alah, si bel udah bunyi, aku masuk duluan ya Lis? Kapan-kapan masih bisa kan ngobrol sama orang gila lagi?? Haha” sambil berjalan menuju kelasnya dan menjauh dari Listya.
***
“Brukk...”
“Alah, siapa sih lo? Kalau jalan matanya dipakai dong!!” Listya marah-marah gara-gara tabrakan sama Rico di kantin.
“Eh, ya maaf neng. Emang sengaja aku.” Sambil menjulurkan tangan pada Listya dan tersenyum iseng.
“Wo si makhluk gila ini lagi, jadi ngobrol gak nih?” sambil membereskan makannannya yang berserakankarena ditabrak sama Rico.
“Jadi dong, Puenting ini.>>!”
“Pasti tentang Keyla kan?? Malessss,,,,,”
“Enggak kok, ini tentang kamu,,, tentang kamu dan aku,,, hahah, Ya jelaslah, masa’ tentang aku dan kamu? Emangnya ada apa antara kita??” sambil berjalan mengejar Listya ke salah satu meja.
“Lo tau sendiri kan kalau cewek loe itu cemburuan banget? Gimana kalau dia sampai liat  kita ngobrol?” sambil duduk di kursi setelah meletakkan makanan ke tempat sampah.
“Biarin, siapa suruh gak ada waktu buat aku? Aku bukan kucing yang bisa hidup sendirian tanpa teman Lis!” seru Rico pada Listya.
“Wow, pahit juga ya hidup Loe? Pantesan itu muka gak berubah-berubah, asem terus....”
“Itulah sebabnya aku suka teh pahit, biar gak kaget kalau nemuin pahitnya hidup. Dan akan senang saat nemuin yang manis.”
“Filosofi yang bagus, pas sama wajah loe yang pahit itu...! hhe”
“entar kalau muka aku manis, kamu malah naksir sama aku.”
‘Ye,, kumat lagi gilanya>>!” saambil ketawa lebar>
“kalauu menurut kamu apa yang aku lakuin itu bener gak to??”
“Aku sih stuju sama kamu Ric, buat apa kita sayang sama orang yang gak peduli sama kita? Mending kita jalanin hidup yang bisa bikin orang tua kita seneng dan gak jadi beban buat hidup kita.”
“Bener juga si Lis, belakanga ini aku lupa sama mimpiku buat jadi seorang yang bisa bikin mereka seneng.”
“Yang sabar aja deh Ric, hidup  loe emang rumit, yaudah gue masuk kelas dulu” menjauh dari Rico yang masih duduk di kantin.
***
Hari ini hari yang cukup aneh buat rico, bukan ngobrol sama keyla tapi malah sama Listya temenya Keyla.
“Ya Allah bantu hamba...”
“Krucik--- krucik,,, krucik”
“Yah, si bos udah telvon Lagi,,” dengan muka masam rico mengangkat telvon dari keyla.
“Ya sayang??”
“Lagi apa tuh? Kemana aja kok seharian aku gak liat??” tanya Keyla dari telvon dengan sok imut.
“gak kemana-kemana sih, Cuma seperti biasa. Emangnya kenapa?”
“Biasa..... Kangen,, hhe” seolah membuatku melayang namun akan terjatuh kembali.
“Pasti gitu jawabna, mbok yang lain gitu yang??” sambil berharap jawaban lain dari Keyla.
“Ya emang gitu kok yang.”
“Lha terus, mau ngapain ini malam-malam telvon?” dengan nada malas menjawab telvon.
“Ya mau ngobrol sama cowokku lah....”
“Ya silakan, tak dengerin.....”
Ngobrol hampir satu jam lebih tapi aku tak bertanya apa-apa. Aku sudah bosan dengan hal-hal yang diulang-ulang.
***
“Alhamdulillah,,,, wisuda dan semuanya lulus. Waktunya untuk berkarir.” Merayakan hanya dengan teman-teman tanpa ada Keyla di sisiku.
***
Seperti biasa, dari kampus aku langsung tepar di atas akasur. Kali ini giliran aku yang telvon Keyla.
“Tuuut... Tuuutt. Tuuut....” miskol tiga kali baru diangkat.
“Ya sayang? Maaf tadi lagi sibuk ngobrol sma keluarga dan Rizky.”
“Ya sayang, gak apa-apa. Aku Cuma pengen kita ketemu. Sayang bisa kan??”
“Tentu sayang, nanti malam yah? Di tempat biasa, jamnya juga.”
“Siap..! hehe” dengan senyum terakhirku sebelum Keyla menutup telvon.
***
Malam kini sudah tiba, dan jam sudah menunjukkan pukul delapan malam. Aku juga sudah di taman tempat biasa aku dan Keyla ketemu.
“Teng..... Teng....” Jam taman berbunyi ssembilan kali pertanda waktu sudah jam sembilan malam. Aku masih duduk dan Keyla belum tiba juga di tempat itu. Sudah berkali-kali handphone keyla kuhubungi tapi tak ada jawaban. Selalu saja tak aktif.
Aku tetap menunggu hingga jam taman menunjukkan pukul setengah dua belas malam sambil berharap Keyla datang.
“Hmmffttt...” aku menghela nafas panjang sambil menjauh dari kursi taman dan pulang menuju rumah dengan mengendarai mobil tua milik ayahku.
***
“tetot-tetott” bunyi handphone Listya yang menerima sms dariku.
“Lis, besok pagi akau ke rumahmu ya? Aku mau nitip sesuatu buat Keyla.”




Flowchart: Punched Tape: Dear Keyla,
Kisah indah yang takkan kulupakan
Mungkin saat kertas ini ada di tangan lembutmu aku sudah jauh meninggalkanmu. Beberapa waktu lalu kuputuskan untuk meneerima tawaran kerja di luar negeri. Maaf aku tak sempat memberitahumu karena kita yang jarang bersama
Kemarin aku berencana untuk berpamitan dan mengakhiri kisah kita yang tanpa kepastian ini. Tapi, setelah aku menantimu bebeerapa saat kau tak kunjunf datang, akhirnya kuputuskan kertas ini saja yang mewakili suara hatiku.
“Key, maaf aku sudah banyak bersalah kepadamu, tapi aku ingin menjadi diriku. Maaf, aku ingin kisah kita cukup sampai di sini. Lagi pula masih ada Rizky yang sangat tulus menyayangimu. Hiduplah bahagia bersamanya, dan tutuplah kisah kita dengannya.
Bye Keyla.....
    By
    Rico
 






























“Tess... Tess....” air mata Keyla membasahi secarik kertas yang mewakili isi hatiku.
“Maaf Ric, di akhir kisah kita kubuat kau menunggu. Aku juga tak tahu kau sudah tahu tentang rizky. Sungguh, sebenarnya aku tak ingin kehilanganmu.” Sesal Keyla dalam hati.
***
“Halo? Tuan Rizky? Aku titip Keyla ya? Aku mau pergi dari hidupnya, selamanya. Kayaknya dia juga ada rasa sama kamu.”
“Loe gila ya Ric? Dia itu cinta mati sama loe?!”
“Percuma kalau gak peduli sama gue..”
“Tapi...”
“Udah, gue pesen sama loe jagain dia sampai nanti yah?”
“tutt...” telvon Rico dan Rizky terputus.
***
“Shititt....” mobil Rizky berhenti di depan rumah Keyla.
“Key, di rumah gak?” sambil mengetuk pintu,
“Ya Riz, ada apa?” Keyla membuka pintu sambil meneteskan air mata.
“Katanya Rico pergi? Bener itu?” tanya Rizky dengan muka sedih yang melihat Keyla terut-menerus menangis.
“Iyah....” Keyla memeluk Rizky.
****
Kini langit yang cerah mulai kelabu, burungpung tak lagi ada yang berkicau, rintik hujan mulai turun yang diiringi hembusan angin seolah mengerti kesedihan yang dialami Keyla yang ditinggal pergi oleh kekasihnya. Senyum di wajah Keyla juga kian menipis, terganti oleh wajah murung yang sesekali meneteskan air mata. Mungkin kali ini Keyla benar-brnar merasakan kehilangan sesuatu yang berharga dalam hidupnya. Ia takpernah mengira Rico begitu cepat meninggalkannya.
“Kriiinnnggg….”
“ya? Dengan Keyla ada yang bisa dibantu?”
“Key, main yuk sama gue?”
“Oh, Rizky ya? Gue lagi males ngapa-ngapain nih.”
“Yah, jangan gitu dong.! Dia kan ngelakuin itu buat masa depanya? Siapa tau dia bakal balik lagi sama loe?” bujuk risky yang sebenarnya mengharapkan Keyla bisa jadi miliknya setelah Rico Pergi.
“Emm… mungkin, tapi mau pergi kemana emang?” tanya keyla sambil memalingkan badannya dari meja tempat telepon rumahnya itu diletakkan.
“makan aja ya?” gue lagi butuh temen makan nih. Siapa rau jug ague bisa hibur loe.
“yaudah, gue mandi dulu riz, bye…” sambil meletakkan telepon di meja.
Risky memang teman dekatya Rico, tapi dia gak bisa bohongin perasaannya. Dia tetep cinta sama Keyla yang ditinggalin Rico.
***
Semakin lama keduanya semakin dekat, semakin sering pula Rizky menghibur Keyla disaat kesendiriannya, dan semakin kuatpula rsa sayngRizky pada Keyla. Mantan kekasih dari sahabatnya itu.
“Key, menurut loe, mau berapa lama loe gakmau punya pacar?” sambil duduk menatp mata keyla di salah satu rumah makan langganan mereka.
“gaktau Riz, mungkin selamanya. Sea abelum nemuin orang yang pas buat aku. Menurutku Rico itu udah lebih dari segalanya. Dia itu udah seperti separuh nafasku.” Jawab keyla dengan wajah yang sedikit murung teringat mantan kekasihnya itu.
“Maaf key gue ingetin loe sama rico.” Sambaing mengurungkan niatnya untuk menyatakan perasaannya sama Keyla yang udah di rencanain sama Rizky.
“gakpapa kok riz, semog aja ada orang yang bener-bener pas sama gue." Jawab keyla sambil menatap langit yang malam itu dihiasi bintang-bintang dan bulan purnama.
“yaudah, abisin gyh makan loe! Biar gak sakit, kalau loe sakit gue malah dimarahin lagi sama ibu loe.” Sambil berdiri di belakang keyla dan mengelus bahu keyla.
“Makasih ya riz loe udah mau hibur gue. Loe emang temen gue yang paling baik.”
“Tentu key, gue akan selalu temenin loe.” Kata Rizky sambil dalam hati berkata “seandainya loe gak Cuma anggap gue sebagai temen”
Makan malam itu akhirnya selesai, keyla dianter pulang sama Rizzky. Dan kata selamat malam dar risky juga turut mengantar keyla sampai depan rumahnya.
***
Keesokan harinya keyla bertemu Listya, mereka bertemu di salah satu supermarket di sekitar rumah mereka.
“hay Key? Gimana kabarny?” sambil melambai pada keyla di tengah keramaian lalu lalang pelanggan supermarket.
“Hey Lis, ya kayak ginilah gue. Rasanya kangen banget sama Rico” sambil berjalan mendekati Listya.
“emangnya belum ada yang bisa gantiin ya? Terus tadi malem sepi dong malem minggunya?” tanya listya dengan senyum manis yang selalu mengiasi wajahnya yang nampak cantik jelita.
“Emmm,, tadi malem gue maen sama risky.”
“Rizky?? Kalian udah lama deket ya?” dengan tampang penasaran Listya bertanya pada keyla.
“deket? Ya Cuma sebatas temen aja sih lis. Gak lebih! Dia emang sering maen sama gue, apalagi sejak rico pergi ke luar negeri.”
“hah? Itu kan udah cukup lama?”
“iya sih lis….”
“kalau emang udah selama itu, gue jadi curiga kalau rico itu punya rasa sama loe deh.”
“rasa apa sih lis? Gakmungkin deh kayaknya.” Sambil menutupi kenyataan bahwa Rizky memang pernah berkata ia menyayangi Keyla.
“ya rasa sayang gitu mungkin, loenya juga sih selalu mau kalau diajak maen. Loe itu tandanya ngasih tanda sama dia. Kalau loe emang gak suka sama dia, harusnya loe nolak kalu diajak main.”
“gakmungkin deh, kita udah sahabatan sejak lama.” Sanggah keyla.
“Kalau enggak, buat apa cowok temenan sama cewek sampai-sampai dia mau maen bareng sama cewek itu. Dia itu suka sama loe Key. Jangan bohongin diri loe!”
“Dulu, dulu dia emang pernah bilang kayak gitu Lis, tapi aku kira perasaan itu kini telah tiada.” Perlahan Keyla mulai jujur pada Listya sahabatnya tentang Rizky.

***
Teringat perkataan Listya, Keyla berjalan menuju rumah dari mall yang tidak begitu jauh itu sambil melamun. Seolah tak ada siapapun di sekitarnya. Kesibukan jalanan di kota itu seolah tak terdengar di telinga Keyla.
“Apa yang aku lakukan ini salah? Apakah benar aku member peluan pada Rizky?” tanya keyla pada hati kecilnya.
“Tiiinnnn,,,, tinnn……” sebuah mobil berhenti di samping keyla dan keluar seorang laki-laki dari pintu itu.
“Jangan ngalamun neng!” tiba-tiba ada yang memecahkan lamunan Keyla.
“Ya? Siapa ya?” tanya Keyla sambil memalingkan wajahnya menuju arah orang tersebut datang.
“Jangan ngalamun! Ntar malah ada setan yamampir lho!” Sapa Rizky sambil mendekati Keyla.
“Iya, jangan ngalamun! Tapi itu setannya malah udah deketin si eneng.” Tiba- tiba muncul seorang laki-laki dari dalam mobil itu. Wajahnya tampan dengan kulit sawo matang dengan tinggi sekitar 178 cm dan rambutnya yang Jabrik seperti yang dimiliki Rico.
“Emm,,,, enggak kok!” jawab Keyla dengan masih setengah melamun.
“Eh iya, Key kenalin…. Ini temen gue, namanya Sawan. Sam Irawan.” Sambil menepuk laki-laki itu yang gayanya tak jauh berbeda dengan Rico yang sederhana dan apa adanya.
“Yah, aku Keyla. Temennya Rizky.” Sambil menjabat tangan Sawan.
“Temennya Rizky? Syukur deh kalau gitu. Gue kira tadi pacarnya Rizky, soalnya kayak serasi gitu dilihat-lihat.” Kata Sawan sambil senyum-senyum.
“Ye, bukan dong. Atau juga belum.!” Sahut Rizky.
“Kalau bisa jangan deh! Cewek secantik itu jadi pacarnya Rizky, Gue gak rela!!! hahaha” sawan tertawa lebar melihat tingkah keduanya yang sama-sama salah tingkah waktu Sawan berkata demikian.
“Wah, sialan loe. Apa gue sejelek itu???” jawab Rizky sambil setengah tertawa pada Sawan.
“Udah-udah, kalian darimana?” tanya Keyla yang masih membawa belanjaannya sambil mengelus rambut hitamnya yang lurus terurai panjang.
“Biasa sih, tadi habis anterin Rizky cuci mata gitu keliling-keliling.”
“Ehmmm,…. Tadi siapa ya yang ajakin keliling???”
“hahaha, kita gak ditawarin minum nih?? Cuma mau berdiri di pinggir jalan gini terus??” dengan setengah menyindir sawan ingin diajak mampir ke rumah Keyla.
“Sssstttt,,,,, Gaksopan!” sambil memukul lengan sawan.
 “Eh iya, itu rumah gue udah deket kok, kalau pengen ayo cepetan mampir aja..!”
“Enggakk….”
“Ayolah Riz, gue lagi haus berat nih….” Potong sawan saat Rizky hendak menolak ajakan Keyla.
“Yah….”
“Alah udah, emang niat loe pengen maen ke rumah dia kan?? Hahaha”
Rizky mulai salah tingkah lagi mendengar perkataan Sawan yang selalu memojokkan Rizky yang memang punya rasa sama Keyla.
“hehehe” setelah melihat tingkah mereka, akhirnya Keyla tersenyum kembali dan mereka bergerak menuju rumah Keyla.

No comments:
Write comments

Interested for our works and services?
Get more of our update !